-->

Kekuatan Memaafkan

Kisah berikut ini dari pengakuan seorang biarawati yang divonis kanker payudara oleh dokter, ternyata sumber penyakitnya berasal dari dendam masa lalunya. Ajaib,ia sembuh tanpa dilakukan tindakan medis. Kuncinya adalah memaafkan dan melupakan hal-hal yang menimbulkan kebencian yang mendalam. Berikut kisahnya.

Saya adalah seorang biarawati dari tarekat CB yang berkarya di Kupang NTB, nama saya Suster Marietha, CB (umur 37 tahun).
Kekuatan memaafkan.Tiga tahun yang lalu saya divonis oleh dokter di RS Panti Rapih Jogja bahwa saya menderita Kanker Payudara stadium1B. Selama1 tahun lebih saya berusaha minum obat2an tradisionil dan teh hijau, tapi setelah1 tahun saya check kembali ke dokter di Panti Rapih, stadium bertambah menjadi 2B, kemudian oleh seorang ibu di Semarang, saya dianjurkan ke Romo Yohanes Indrakusuma, OCarm di Cikanyere, Puncak, Jawa Barat untuk didoakan.
Pada waktu tangan Romo Yohanes menumpangkan tangan di atas kepala saya, dia berkata: "Suster pasti meyimpan dendam yang sudah lama kepada seseorang di hati suster."
Mendengar itu saya menangis ter-sedu2 dan saya katakan kepada romo: "Benar romo, saya memang membenci ayah saya sejak saya di SMP, karena ayah saya telah mengkhianati ibu, 2 kakak saya dan saya. Kami diusir dari rumah kami, kemudian ayah dan seorang wanita menempati rumah yang sudah ber-tahun2 kami tempati itu. Sejak saat itu ibu saya sakit2an dan akhirnya meninggalkan kami selama2-nya. Dan sejak itu saya memendam kebencian terhadap ayah. "
Setelah mendengarkan cerita saya, Romo Yohanes berkata: "Ya, itulah BIANG dari penyakit suster, selama suster tidak mau mengampuni ayah, obat apa pun tidak akan menyembuhkan suster. Dan mengampuni bukan hanya dengan kata2 tapi harus dibuktikan dengan perbuatan."
Setelah itu saya. minta ijin cuti selama 6 bulan pada suster provincial CB untuk menengok dan merawat ayah, karena saya dengar dari saudara ayah kalau ayah terkena stroke. Selama 6 bulan itu saya merawat ayah dengan cintakasih yang tulus. Selama bersama ayah saya tidak minum obat apa pun.
Setelah selesai masa cuti, sebelum kembali ke Kupang, saya ke RS Panti Rapih di Jogja untuk checkup, dokter yang merawat saya sangat heran dan bertanya: "Suster minum obat apa selama ini?" Saya jawab kalau tidak minum apa2, dan saya balik bertanya ada apa dokter?
Dokter menjawab dari hasil pemeriksaan, baik darah maupun USG semuanya NEGATIVE. Langsung saya jawab obatnya PENGAMPUNAN.
Dokter heran dan bertanya apa maksudnya. Saya ceritakan semuanya, kemudian dokter berkata, Wah, kalau begitu kepada pasien2 saya yang menderita kanker, saya akan bertanya apakah anda punya perasaan dendam atau benci terhadap seseorang. Kalau jawabannya ya, saya akan suruh berdamai dan memberikan pengampunan seperti suster, sambil ter-tawa2 si dokter menepuk pundak saya.
Demikianlah pengalaman yang saya alami bisa dibagikan kepada saudara2 semua, bahwa PENGAMPUNAN itu sangat besar faedahnya, tidak hanya untuk jasmani tapi juga rohani kita.
(Sr. Marietha, CB via Timothy Wibowo, sumber : share dari akun Facebook seorang teman)
Jika kita menyimpan kebencian dan dendam terhadap seseorang, siapa pun itu, akibatnya kita sendiri yang menanggungnya. Solusinya hanya satu, ampuni kesalahannya dan lupakan selamanya.
loading...

Labels: Inspirasi, Memaafkan

Thanks for reading Kekuatan Memaafkan. Please share this article.

Share:

0 Komentar untuk "Kekuatan Memaafkan"