-->

KKN Dihantui 30 Hari

Pengenalan

Sebut saja ane vano (nama disamarkan) mahasiswa di salah satu universitas di indonesia semester 7 ane punya kemampuan yang sekaligus kutukan buat ane, ane bisa lihat apa yang g bisa dilihat kebanyakan orang. Tapi ane paling g suka berurusan dengan hal – hal begituan walaupun ane sudah dibekali dengan ilmu – ilmu untuk menghadapi sesuatu yang g terlihat itu.
Singkat cerita mahasiswa dikampus ane diwajibkan ngambil matakuliah kkn dan ane putuskan buat ambil disemester 7 walaupun sebenernya udah bisa ane ambil disemester 6. Dikampus an ini kelompok kkn ditentukan jadi g bisa milih. Seperti cwo pada umumnya ane Cuma berharap satu kelompok sama cwe yang cantik – cantik. Dan setelah keluar pengumuman kelompok kkn ane terdiri dari 8 orang 4 cwo dan 4 cwe. Ke 4 cwo itu ane, joko, ivan, aldo (nama samaran) dan 4 cwe itu ine, agnes, silvy, dan ratna. Dan lokasi kkn ane juga belom pernah ane denger dan g tau letaknya.
Waktu untuk menentukan seberapa besar keberuntungan ane tiba, briefing kkn dan saat – saat melihat wajah anggota kelompok ane. Dari ke 4 cwo gak ada yang menarik buat ane karna ane normal gan sukanya ama cwe, berbeda dari ke 4 cwe ada 3 cwe yang menarik perhatian ane. 3 cwe itu ine, agnes dan silvy. Ine berwajah biasa kulitnya sawo matang tapi bodynya luar biasa bagus, agnes berwajah tidak cantik tapi manis dan g ngebosenin buat dipandang dan ditambah bodynya yang proposional, dan silvy berwajah oriental dan cantik banget tapi sayang bodynya biasa aja.
Dan hari itu kami berkenalan dan memilih pengurus kelompok dan sayangnya karena ane paling tua ane dipilih jadi ketua. Selama 3 bulan adalah masa persiapan kkn dan kkn dilaksanakan 30 hari atau sebulan.

Hari pertama

Setelah 3 bulan pesiapan akhrinya hari penerjunan tiba, tidak lupa persediaan rokok dan kopi yang memang barang wajib bagi ane ane persiapin. Perjalanan cukup jauh yang ditempuh bis selama 4 jam perjalanan. Setelah sampai kami disambut pak dukuh dan jajaran pengurus padukuhan. Kami berkenalan dan sedikit mensosialisasikan program kerja yang telah kami siapkan selama 3 bulan persiapan. Setelah selesai kami diantar ke rumah yang akan kami tinggali. Rumah yang kami tinggali tidak strategis menurut ane karna letaknya diujung padukuhan yang langsung berbatasan dengan hutan dan setelah hutan ada kali yang cukup besar. Jalan menuju rumah pun sangat jelek medannya bebatuan dan naik turun serta berkelok – kelok. Rumah kami terdiri dari 2 kamar besar dengan satu ruang tamu. Karena kamarnya hanya 2 maka sudah pasti terbagi menjadi kamar cwo dan kamar cwe yang berarti kami tidur ber 4 satu kamar. Jauh dari nyaman untuk ditinggali rumah ini pun berisi makhluk – makhluk kasat mata yang kurang enak dipandang maupun dirasakan. Yang terlihat pada saat itu sebanyak 3 makhluk astral, pertama di sebelah rumah dipohon yang cukup besar dan bercabang banyak dipohon itu duduk sesosok wanita menggunakan gaun merah rambutnya panjang dan berantakan menutupi wajahnya yang terlihat hanya mulutnya yang merah seperti menggunakan lipstik dan yang bikin g enak dipandang mulutnya yang lebar jauh dari ukuran normal. Yang kedua ada di sumur belakang rumah didalam sumur terlihat sesosok pria dengan mata merah dan tanpa rambut mukanya hancur sebelah dan kaki tangannya kurus kerempeng dan luar biasa lentur gan. Yang ketiga adalah yang paling menakutkan bukan karena bentuknya tetapi karena umur dan kekuatannya sesosok makhluk yang kepalanya dipenuhi rambut berwarna putih dengan wajah yang seperti topeng leak tangannya panjang menyentuh tanah. Karena ane g suka berurusan sama makhluk – makhluk itu ane lebih milih tidak memandang mereka dan hanya permisi meminta ijin tinggal disitu didalam hati.
Setelah beres – beres barang bawaan kami memutuskan untuk keliling padukuhan untuk mempelajaari lingkungan sekitar. Karena harus ada yang menjaga rumah maka dua orang ditinggal di rumah dan yang dipilih adalah 2 orang cwe yaitu ratna dan silvy karena mereka bertugas menyiapkan makan. Setelah berjalan – jalan ada beberapa tempat yang langsung masuk daftar merah bagi ane pertama kali belakang rumah, kedua kuburan tua dibelakang rumah pak dukuh dan gedung bekas SD yang tidak terawat. Tapi disini ane lebih milih tidak memberi tau anggota kelompok tentang kelebihan ane. Setelah tiba dirumah kami dikejutkan dengan tangisan ratna...

Hari pertama #2

Ratna menangis sejadi – jadinya matanya melotot seperti orang yang melihat setan. Ratna memang satu – satunya cwe yang gak menarik perhatian ane dia hitam, tidak manis, tidak cantik, badannya juga dibawah standar ya bisa di bilang triplek gan. Oleh karna itu ane kurang tertarik buat ngeluarin sikap pahlawan ane ane berdiri di blakang para cwo” yang sibuk bertanya “kenapa?” sama si ratna.
“Kamu kenapa na?” tanya ivan.
“aa..anuuu... tadi ada suara kayak suara raungan gt” sambil dipeluk oleh agnes.
Gila apa ane pura – pura liat hantu juga kali ya biar dipeluk sama agnes, gimana gak ngiler dengan posisi kepala tepat diatas gunung kembar yang cukup besar dan nampang nyaman. Bayanganku kemana – mana membayangkan keindahan gunung kembar si agnes. Tiba – tiba ane dikagetkan dengan kemunculan sesosok si muka leak tepat 5 m didepanku.
“mau apa kamu?” dalam hati kukatakan sambil ku beranikan memandangnya.
Tanpa menjawab ia hanya meraung lalu menghilang. Dihari pertama sudah seperti ini gimana 30 hari pikirku.
Kemudian ane ajak anak – anak kelompok buat ke ruang tamu sambil menunggu ratna tenang untuk bercerita.
Setelah agak tenang ane mulai bertindak layaknya ketua kelompok, sambil menghidupkan sebatang rokok dan secangkir kopi didepan ane.
“jadi kejadiannya gimana?” tanya ane ke ratna.
“tadi sehabis selesai memasak aku mandi, setelah mandi saat membuang sampah tiba – tiba aku merasa diperhatikan. Karena aku merasa takut akhirnya aku buru – buru berlari tiba – tiba pintu kamar mandi dibanting dan ada suara raungan.” Cerita si ratna sambil masih terisak.
Setelah mendengar cerita ratna yang terpikir sama ane cuman apa kelakuan si ratna yang bikin penunggu diblakang mengamuk.
“kamu buang apa?” tanya ane.
“buang pembalut.” Sambil mukanya memerah malu.
“kamu bungkus g?” potong ku.
Dia menggelengkan kepala. Bener – bener ni cwe pikirku. Sore itu ku akhiri dengan memberikan nasehatku pada semua anggota kelompokku.
“kita disini gak tinggal sendiri jadi aku minta tolong untuk menjaga kelakuan kita disini selama 30 hari, karena hal – hal seperti ini mengingatkan kita untuk bijaksana dalam bertindak” pas ngomong ini ke mereka ane berasa keren gan melihat mata para cwe tidak berpaling dari ane sama sekali. Tapi beda sama para cwo karena saat melihat ekspresi mreka firasat ane langsung gak enak.

Setelah kami mandi dan makan makanan yang sudah disiapkan silvy dan ratna ane milih buat duduk di ruang tamu dengan para cwo sambil menghisap sebatang rokok.
“eh lu percaya ga sama yang diceritain ratna?” tanya aldo
“gw sih ga percaya coy, hari gini coba udah ga jaman takut ama yang begituan! Paling dia cari perhatian karna diantara para cwe bernilai paling rendah” kata joko.
Walaupun ane setuju tentang nilai yg paling rendah tapi ane ngerasa sedikit terpancing emosi dengan omongan si joko.
“kasar lu cok, kasian kalo dia dnger” kata ivan.
“tapi gw setuju sih sama si joko, setan tu Cuma hayalan aja karena ketakutan kita sendiri” kata aldo
Dan agan – agan bisa bayangin perasaan ane dimana apa yang ane bisa lihat dan selalu mengganggu ane dianggap halusinasi.
“berani ga main kita dari pada bosen?” kata joko
“Main apaan?” tanya ivan dan aldo
“kita panggil hantunya! Pasti seru kan bisa kita tanya – tanyain” kata joko
“kalian jangan main yang gak – gak, kalo terjadi apa – apa gw g tanggung!” kata ane.
“ah kakak takut ya?” ejek joko sambil ketawa.
“serah kalian deh ya” ane pergi ke kamar dan menghidupkan laptop melaksanakan kewajiban ane buat ngegame.

Setelah agak lama bermain ane pergi keluar untuk merenggangkan otot sambil menghidupkan rokok. Agnes sedang asik memandangi hpnya di meja makan.
“belum tidur dek?” tanya ane basa basi
“belum kak gak bisa tidur kak, lah aku kira kakak udah tidur?”
“belum dek tadi ngegame, kok gak bisa tidur? Mikirin pacar ya? Hahahaha” jawab ane
“Emmm...bisa dibilang begitu kak” ada yang aneh dengan jawaban si agnes ini tapi ane g brani tanya lagi.
“yang lain kemana nes?” tanya ane
“kalo ine, silvy dan ratna sudah tidur kak, kalo para cwo – cwo pergi ke belakang td kak g tau ngapain” jawabnya
ane lanjutkan nongkrong diruang tamu ditemani kopi dan rokok. Sedang kan agnes masih sibuk dengan hp nya.

Tiba – tiba ada keributan dari belakang rumah...

ane dan agnes bergegas menuju asal suara keributan tersebut tepat didekat sumur joko bertingkah aneh ia merangkak dan terkikik tidak berhenti sedangkan aldo dan ivan berusaha memeganginya dengan wajah takut. Joko kerasukan makhluk yang ada didalam sumur.
“keluar dari badannya!” kata ane dalam hati
Tiba – tiba joko menatap kearah ane dengan tatapan marah dan berusaha menyerang aldo dan ivan. ane mendekati joko dan memegang kepalanya sambil membaca doa tiba – tiba tangan ane panas kembali ane teriak dalam hati menyuruh makhluk itu keluar dan akhirnya joko pingsan. Ivan dan aldo menggendong joko ke kamar. Agnes yg ngeliat kejadian itu takut setengah mati dia megang tangan ane kenceng banget.
“udah nes masuk yuk” ajak ane
Dia diem aja sambil mengikuti ane masuk ke rumah engan masih menggenggam tangan ane kenceng.
“udah nes tidur sana” suruh ane
Dia menggelengan kepalanya. Ane dan agnes menemui aldo dan ivan lalu ane meminta mreka g nyritain masalah ini ke anak – anak lain. Akhirnya karna saking takutnya agnes tidur di ruang tamu dan ane disuruh begadang untuk njaga si agnes.

Hari itu adalah awal mula kesengsaraan kelompok ane saat KKN.

[Iklan Halaman]

Tulis Pengalaman Horor Kamu dan dapat 15 Ribu

loading...

Labels: horor

Thanks for reading KKN Dihantui 30 Hari. Please share this article.

Share:

0 Komentar untuk "KKN Dihantui 30 Hari"