-->

PART 1 [CERITA HOROR] ADA KAMPUNG HANTU DI RUMAHKU


PART 1

Kamar mandi dirumah ane ada dua, satu didekat dapur, satu lagi di belakang, sekalian tempat cuci piring dan cuci baju. Kebetulan atasnya terbuka, jadi dari kamar mandi belakang bisa melihat atap rumah orang (hehe.. gak penting banget yak!). Tapi, khusus di tempat mandi, bisa melihat lantai dua rumah tetangga ane yang dijadikan tempat jemuran. Kebetulan dulu, waktu ane masih Sekolah Dasar (SD), ane gak malu mandi diluar dan kelihatan sama tetangga sebelah kalo lagi di lantai dua. Yaa.. namanya juga masih anak-anak gitu.

Waktu itu, ane mandi sore sekitar pukul 4pm. Ditengah acara guyur-guyuran air bak, ane ngelihat kearah jemuran tetangga. Pas ane lihat, ada anak laki-laki yang cuma pake kolor putih doang, lagi berdiri didekat tali jemuran tetangga. Mungkin maksudnya mau lihat ane mandi kali ya..hehee.. Tapi ane gak sampe kepikiran kesana. Yang ane pikirin, tuh bocah siapa ya?? Karena tetangga ane gak punya anak pria seumuran itu, ada juga yang seusai ane tapi badannya gendut dan gak mungkin itu anak tetangga ane, beda banget.

Karena penasaran, ane terus ngelihatin tuh anak. Si anak dengan ekspresi datar masih aja ngelihatin kearah ane. Gak sampe setengah jam, ane langsung teriak kencang memanggil seluruh orang didalam rumah.

“Mamaaaa... Kakaaaakkkk... Kesiniiii cepaaattttt,” teriak ane dengan suara yang cempreng.

Seketika mama ane langsung datang ke kamar mandi belakang. Disusul kakak dan papa ane juga.

“Ada apa sih dek, teriaknya kok gitu banget? Ketinggalan handuk apa?,” tanya mama ane.

“Itu ma.. dijemuran tetangga itu. Ada anak kecil lihatin ke adek mulu,” ucapku sembari menunjuk ke bocah itu.

“Mana? Gak ada kok. Itu kan Cuma jemuran celana jeans,” kata mama.

“Gak ma, itu anak kecil,” jawabku meyakinkan mama.

“Bukan dek, itu jemuran celana. Kamu salah lihat pasti,” sahut kakakku.

“Itu anak kecil kak, pake sempak (bahasa daerah celana dalam) aja,” kembali jawabku terus meyakinkan mereka.

“Ah kamu ini, ngelihatnya aneh-aneh aja. Yaudah masuk sana,” kata papa.

Aku langsung masuk ke dalam rumah ditemani mama,papa dan kakakku. Aku gak berani lagi menatap ke jemuran tetangga.

---

Benar kata orang tua, kalo magrib jangan keluyuran keluar rumah dan ane baru tahu bahwa itu memang harus dipatuhi.

Masih di lokasi yang sama, jemuran tetangga (sayangnya bukan selimut tetangga.hehe..). Kebetulan tetangga ane itu buka warung dan selalu ramai. Saat ane keluar rumah, tepat magrib-magrib, ane berniat jajan snack. Mata ane langsung menatap kearah jemuran tetangga di lantai dua. Betapa kagetnya ane, ternyata ada penampakan lain. Bukan penampakan bocah kolor putih, tapi Pocong!!

Seumur-umur, baru kali itu ane ngelihat bentuk asli pocong. Ya, samalah dengan yang kayak di film-film horor, sama persis malah. Untungnya, gak kelihatan ada belatung atau muka seramnya.

Si om pocong itu loncat-loncat ditempat, tepat di tempat jemuran tetangga itu. Ane kaget setengah mampus ngelihat si pocong itu, apalagi loncat-loncat. Sambil terus berjalan, ane memilih menunduk. Karena penasaran, ane kembali mendongakkan kepala untuk memastikan kalo penglihatan ane tadi salah. Tapi tetap aja, si pocong masih ada di posisi semula sambil loncat-loncat. Karena ane sudah yakin dengan penglihatan ane, jadi ane gak berani lagi ngelihat ke belakang. Parahnya, ane gak kabur dari situ, ane masih terus berjalan kearah warung tetangga tersebut.

Habis ane jajan, ane langsung balik ke rumah tanpa berani menoleh ke belakang. Sejak saat itu, ane kapok keluar rumah waktu magrib dan hampir satu tahun lamanya, kalo lewat rumah tetangga itu atau ke warungnya, ane gak berani ngelihat kearah jemurannya.

loading...

Labels: horor, pilihan

Thanks for reading PART 1 [CERITA HOROR] ADA KAMPUNG HANTU DI RUMAHKU. Please share this article.

Share:

0 Komentar untuk "PART 1 [CERITA HOROR] ADA KAMPUNG HANTU DI RUMAHKU"