-->

PART 2 // ANAK KECIL ITU [ADA KAMPUNG HANTU DI RUMAHKU]

PART 2

Ruang depan dan ruang tengah rumah ane gak ada sekat, sedangkan ke dapur dibatasi tembok penyekat ruangan dan ada pintu sambung. Kamar mama ane di ruang tengah, karena papa ane sering keluar kota, jadi ane selalu tidur sama mama ane.

Waktu itu kira-kira sore hari, ane keluar kamar untuk mengambil air minum di dapur. Sedangkan mama ane bersiap untuk sholat ashar didalam kamar. Setelah ane selesai ambil minum di kamar, ane menoleh kearah ruang tamu (kalo dari pintu dapur terlihat ke ruang tengah dan ruang tamu), ane ngelihat ada wanita berbaju putih yang terbang diruang tamu ane.

Durasinya cuma sebentar, ane kira itu mama ane yang pake mukenah. Waktu ane masuk kamar, ane langsung kaget. Ternyata mama ane lagi sholat!! Buset.. jadi, wanita berbaju putih itu siapa?? Ane gak berani keluar kamar dan menunggu mama ane kelar solat.

Setelah mama selesai sholat, ane langsung dimarahin sama mama ane.

“Kamu kenapa duduk di dekat mama sholat sih? Udah tahu kamar ini sempit, malah duduk disini,” ucap mama ane.

“Dari tadi mama dikamar aja ya waktu pake mukenah?,” tanya ane meyakinkan diri.

“Iya lah, mama kan langsung sholat. Kamu lihat sendiri kan mama baru kelar sholat,” jawab mama.

“Soalnya tadi adek lihat ada bayangan putih lewat di ruang tamu, gak napak tapi kayak melayang. Adek kira itu mama, makanya langsung ke kamar,” lanjut ane.

“Ah, salah lihat kamu kali,” ucap mama.

Ane hanya diam aja, karena lagi-lagi mama ane gak percaya dengan apa yang ane lihat.

Gak cuma diruang depan aja, penampakan juga sering terjadi didapur. Saat ane lagi asyik menonton di ruang tengah, pintu sambung ke dapur emang gak pernah ditutup. Sering banget ada yang seliweran mondar mandir dari dapur ke kamar mandi dalam. Sekali.. dua kali..dan terus menerus. Sampe-sampe karena keseringan, ane bilang ke mama kalo ada yang lagi lewat.

“Ma, sering banget di belakang tuh mondar mandir,” ucap ane.

“Emang siapa dek yang di belakang?,” tanya mama.

“Gak ada orang lah ma. Ya siapa lagi dong, kalo bukan ituuu,” jawab ane.

--

Ada dua kamar belakang dan kedua-duanya dihuni oleh ketiga kakak ane. Kebetulan kakak pertama ane masih hidup. Jadi, dirumah masih rame dan personel lengkap (jadi kangen suasana ini.hiks..).

Kamar kakak pertama ane biasa digunakan untuk keluar ke halaman. Karena, kalo lewat depan agak ribet ngelewatin perabot ruang tamu. Suatu waktu, pas ane sendirian mau keluar rumah lewat kamar kakak pertama ane, sekilas ane ngelihat ada anak kecil yang ngikutin ane dari belakang. Waktu ane menoleh ke belakang, gak ada siapa-siapa. Langsung aja ane lari keluar kamar itu sekencang-kencangnya. Gila aja, siang bolong masih ada penampakan.

Malemnya, waktu ane tidur (dikamar mama, tapi kasurnya terpisah). Ane ngedenger dengan jelas, ada suara orang lagi ngobrol, seperti suara anak laki-laki kira-kira dua orang. Suara tersebut berasal dari ruang tengah. Karena posisi kasur ane jauh dari kasur mama, jadi ane ketakutan untuk membuka mata dan hanya mendengarkan saja percakapan mereka.

Sempat sih ane ingat-ingat apa yang mereka bicarakan, karena suaranya lumayan besar. Sedangkan kakak-kakak ane udah molor duluan. Namun paginya, ane gak ingat sama sekali apa yang mereka obrolin, kayak kehapus gitu ingatan ane.

Waktu ada kakak ane, langsung aja ane tanyain apakah mereka yang semalam ngobrol sampe larut malam di ruang tengah.

“Kak, semalem ngobrol apaan sih, seru banget sampe larut malem diruang tengah,?” tanya ane sama kakak kedua ane.

“Ngobrol? Siapa yang ngobrol di ruang tengah. Kami malah udah tidur dari jam 9 malem. Lagian, ngapain ngobrol diruang tengah,” ucap kakak ane.

“Trus, siapa dong yang ngobrol semalem,?” tanya ane dalam hati.



loading...

Labels: horor

Thanks for reading PART 2 // ANAK KECIL ITU [ADA KAMPUNG HANTU DI RUMAHKU]. Please share this article.

Share:

0 Komentar untuk "PART 2 // ANAK KECIL ITU [ADA KAMPUNG HANTU DI RUMAHKU]"