-->

Rumah Tusuk Sate Tempat Berkumpul Hantu

Rumah Tusuk Sate Tempat Berkumpul Hantu

Waktu ane kecil, ane sering banget ngeliat namanya makhluk astral. Dirumah ane kayak kampung hantu. Untungnya udah gede gini, ane sangat jarang lagi ngelihatnya, mungkin karena ane udah banyak dosa ya, hahaaa..

Rumah ane memang sering disebut orang Rumah Tusuk Sate. Karena kalo masuk ke lorong rumah ane, langsung mentok ke pagar rumah ane. Barulah disamping rumah ane ada lorong-lorong kecil menuju ke RT lain. Rumah ane juga termasuk gede, walau cuma satu lantai. Ane punya teras dan halaman yang lumayanlah buat muat tiga unit mobil. Kata orang-orang, rumah ane jadi persinggahan para hantu, jadi banyak pendatang baru juga yang ikut nimbrung dirumah ane.

Dulu, almarhum papa ane suka banget nanem pohon palem pantai. Pohon palem itu tinggi banget kalo udah tua, jadi tambah buat suasana rumah ane semakin horor. Bahkan, ada dua pohon palem legenda dirumah ane, posisinya bersampingan. Jadi kayak pintu masuk dunia lain gitu. Untungnya sekarang udah ditebang, karena emang buat ngeri dan katanya jadi tempat nangkring para warga kampung hantu. Hiiiii...

Kalo mama ane hobi berkebun. Jadi, di pinggir halaman emang disediain spase buat bercocok tanam. Terutama nanem pohon pisang dan sampe sekarang beranak pinak si pohon pisang itu. Yang horornya, didepan kamar ane, ada dua buah pohon pisang yang kata beberapa orang yg bisa ngelihat, ada mbak kunti dan anaknya yang standby disana. Sering juga mereka menampakkan diri.

Bentuk rumah ane kayak huruf L, jadi kamar ane berderet dengan kamar kakak ane di bagian belakang. Didepan kamar ane langsung ke halaman dan kebun2 kecil racikan mama ane. Di setiap ruang dirumah, ane selalu melihat penampakan mereka. Bentuknya macem-macem, beruntungnya ane hanya ngelihatnya Cuma sekilas, gak sampe jelas banget. (semoga gak akan pernah terjadi).

Ane dulu hampir tiap hari kena tindih, sampe2 ane nangis sesegukan karena gak bisa tidur akibat selalu ditindih. Saking parno’nya, ane selalu menyelipkan tulisan ayat Al-quran, bahkan narok Al-quran diatas badan ane. Tapi tetap aja, si hantu bisa menindih ane (walau dalam bahasa medisnya, itu hanya penyumbatan darah shg berefek pada sulit bergerak). Kejadian itu terus terjadi sejak ane duduk di bangku Sekolah Dasar (SD) sampe tamat Sekolah Menengah Pertama (SMP).

Kalo dulu, ane kayak bisa melihat suasana dunia lain saat mata ane terpejam. Jadi, kalo kelopak mata ane tertutup, mata ane bisa melihat seperti apa aktifitas dunia lain di kamar ane. Itu posisinya ane belum tertidur, masih tersadar, hanya mata ane saja yang tertutup. Saat ane tertindih, yang menindih ane terlihat jelas, mulai dari balita (bisa juga yaa tuh bocah gangguin ane) sampe sosok pria yang hanya sampe badannya aja kelihatan.

Waktu masih unyu2, ane bobok sama mama di kamar depan. Sedangkan papa dan dua kakak ane bobok di kamar ujung (dikamar ane sekarang). Pernah suatu waktu, ane berada di kamar kakak ane sendirian. Lalu, ane melihat ada bocah laki-laki yang mengintip dari balik jendela diluar kamar. Dia ngeliatin ane. Karena ane penasaran, lama-lama ane lihatin dan deketin, si bocah masih aja gak bergerak dari posisinya ngeliatin ane dari balik kaca jendela. Pas ane terus mendekat ke jendela kaca dan menempelkan muka ane untuk ngelihat siapa tuh bocah, ternyata gak ada siapa-siapa diluar kamar ane.

Masih di kamar ini (waktu ane masih SMP). Ane tidur siang sendirian, lalu tiba-tiba papa ane membangunkan ane, tapi ane ogah-ogahan untuk bangun. Sejam kemudian ane bangun dan melihat ada bola api berwarna putih (kayak penjar matahari) diatas lemari baju didepan ane. Bola api itu jelas banget kelihatan bersinar, besarnya lebih besar dari bola basket. Ane sempat memejamkan mata, pas ane buka mata lagi, bola api itu menghilang. Segera ane bangun dan kabur dari kamar.

Ane langsung ke ruangan tengah nyari papa ane.

“Pa, ngapain sih tadi bangunin adek?,”tanya ane ke papa.

“Bangunin kamu? Lah, papa daritadi disini aja, gak ke kamar. Siapa coba yang bangunin kamu?,” jawab papa santai.

“Lah jelas-jelas tadi papa bangunin adek di kamar. Kan adek sempat buka mata, tapi karena masih ngantuk, jadi adek tidur lagi,” ucap ane.

“Papa gak bangunin kamu. Mungkin mimpi kali,” kata papa.

“Tadi adek juga lihat ada bola api berpijar pa, diatas lemari baju dikamar,”lanjut ane.

“Ah, masa dek? Coba kamu ambil,” ucap papa sambil cengegesan.

Ane langsung diam. Kadang ane kesal kalo cerita soal ginian sama keluarga ane. Dikiranya ane main-main gitu. Masa kalo ane ngelihat penampakan, mereka bilangnya gini..

“Kalo ngelihat lagi, ajak kenalan dong. Kan lumayan nambah teman,” kata mereka.

Selalu gitu.. Kan kesyeell jadinya. Awalnya takut jadi nyebelin. Karena keseringan direspon kayak gitu, ane jadi males cerita sama keluarga ane.


loading...

Labels: horor

Thanks for reading Rumah Tusuk Sate Tempat Berkumpul Hantu. Please share this article.

Share:

1 Komentar untuk "Rumah Tusuk Sate Tempat Berkumpul Hantu"