-->

Wendigo Mahkluk Menyeramkan Bertubuh Besar

Wendigo (juga dikenal sebagai Windigo, Windago, Witiko, Wee-tee-pergi, Wihtikow, Waindigo dan beberapa varian lainnya) adalah roh kanibal menyerupai zombie. Dalam beberapa bentuk, Wendigo adalah ukuran manusia, sementara di lain, itu bisa lima belas-kaki-tinggi. Deskripsi awal dari Wendigo adalah bahwa penampilan mirip dengan mayat, dengan kerangka-seperti, tubuh kurus dengan kulit abu-abu, mata cekung, bibir berdarah, taring kuning dan panjang, lidah berlendir. Kemudian mitos mengatakan bahwa Wendigo adalah kera lipless dengan taring raksasa yang memakan daging manusia. Hal ini dapat mengubah seseorang menjadi Wendigo, yang merupakan salah satu kutukan terburuk untuk penduduk asli Amerika Algonquian berbahasa Kanada.
Berikut ini merupakan adaptasi dari mitos Algonquian asli dari Wendigo.

Badai berlangsung begitu lama sehingga mereka pikir mereka akan kelaparan. Akhirnya, ketika angin dan berputar-putar salju telah meninggal pergi untuk hanya memori, ayah, yang adalah seorang pejuang pemberani, berkelana di luar. Badai berikutnya sudah di cakrawala, tetapi jika makanan tidak ditemukan segera, keluarga akan kelaparan. Menjaga pisau dan tombak dekat, ia memberanikan diri keluar pada pertandingan trail paling-sering digunakan, menonton penuh perhatian untuk beberapa tanda, di salju yang baru-jatuh, jejak kaki hewan atau gerakan apapun. hutan berbaring dalam dan anehnya diam di bawah lapisan yang berkilau dari es dan salju. Setiap makhluk akal terbaring jauh di dalam liang dan tidur. Namun, prajurit diburu, mengetahui bagaimana putus asa keluarganya telah menjadi. Saat ia bergerak melalui keheningan menakutkan, rusak hanya oleh belaian lembut angin, ia mendengar suara mendesis aneh. Itu datang dari mana-mana dan tempat sekaligus. prajurit berhenti, jantungnya berdebar keras. Saat itulah ia melihat jejak kaki berlumuran darah muncul di jalan di depannya. Dia mencengkeram pisaunya erat, mengetahui tempat itu, mengawasinya, adalah Wendigo. Dia telah belajar tentang Wendigo di lutut ayahnya. Itu adalah makhluk besar, setinggi pohon, dengan mulut lipless dan gigi bergerigi. napas adalah desisan aneh, jejak kaki yang penuh darah, dan makan setiap pria, wanita atau anak yang berkelana ke wilayahnya. Dan orang-orang adalah orang-orang yang beruntung. Kadang-kadang, Wendigo memilih untuk memiliki seseorang sebaliknya, dan kemudian individu malang menjadi Wendigo sendiri, memburu orang-orang yang pernah mencintai dan mengenyangkan diri daging mereka. prajurit tahu ia akan memiliki hanya satu kesempatan untuk menang atas Wendigo. Setelah itu, ia akan mati. Atau ... pikiran itu terlalu mengerikan untuk memahami. Perlahan, ia mundur dari jejak kaki berdarah, mendengarkan suara mendesis. Apakah itu kuat dalam satu arah? Dia mencengkeram tombak di satu tangan, pisau di tangan lainnya. Kemudian salju di sebelah kirinya meletus sebagai makhluk setinggi pohon melompat keluar padanya. Dia menjatuhkan diri ke satu sisi, bergulir ke salju sehingga pakaiannya tertutup dan ia menjadi sulit untuk melihat di senja abu-abu dari badai. Wendigo berputar bingkai besar dan prajurit melemparkan tombak. Ini melanda dada makhluk itu, tapi Wendigo hanya menggelengkan off seolah-olah itu mainan. prajurit merunduk di balik pohon kecil sebagai makhluk yang dicari salju robek-up untuk jejaknya. Mungkin satu kesempatan lagi. Wendigo menjulang lebih dari tempat persembunyiannya, mata tajam melihat garis besar dia melawan pohon. Ini membungkuk, lengan panjang mencapai. prajurit melompat ke depan seolah-olah untuk merangkul makhluk dan dorong pisaunya ke dalam mata hitam tak terukur nya. Wendigo melolong kesakitan saat pisau pisau diiris menjadi rongga otaknya. Ia mencoba untuk menarik dia dari dada, tetapi prajurit menempel makhluk, menusuk lagi dan lagi di mata, kepala. Wendigo runtuh ke tanah, pendarahan deras, hampir menghancurkan prajurit di bawah curah. Dia menarik dirinya longgar dan menatap makhluk, yang dicampur dengan lingkungannya putih dengan baik sehingga ia tidak akan melihat itu kecuali darah mengalir dari mata dan telinga dan kulit kepala. Kemudian garis besar makhluk tumbuh berkabut dan menghilang, hanya menyisakan genangan darah untuk menunjukkan di mana itu telah jatuh.



Terguncang, prajurit, jantung berdebar ketakutan dan kelelahan, berbalik untuk rumah. Dia melemah oleh kekurangan makanan, tapi tahu bahwa badai akan memecahkan segera dan ia akan mati jika dia tidak mencari perlindungan.





Di tepi hutan, ia menemukan dirinya berhadapan dengan rubah merah. Itu makhluk tua yang gemuk, moncongnya dilapisi dengan abu-abu. Makhluk itu berdiri diam, seolah-olah itu telah dibawa kepadanya sebagai hadiah untuk membunuh Wendigo. Dengan doa syukur, prajurit tewas rubah dan membawanya pulang ke keluarganya kelaparan. Daging berlangsung selama beberapa hari, sampai badai akhir telah meledakkan dirinya sendiri dan prajurit bisa dengan aman berburu sekali lagi.
loading...

Labels: cryptid

Thanks for reading Wendigo Mahkluk Menyeramkan Bertubuh Besar. Please share this article.

Share:

0 Komentar untuk "Wendigo Mahkluk Menyeramkan Bertubuh Besar"