-->

Hobbits Mahkluk Kecil Pemangsa

Kepentingan media dalam "Hobbit", yang aku masih menikmati menelepon dengan nama mereka yang lebih formal, Flores orang atau Homo floresiensis, akhirnya menyentuh lebih serius pada afinitas mereka mungkin untuk Australopithecus afarensis ( "Lucy ').
Yang menarik dari ini untuk cryptozoologists, tentu saja, adalah link ke berbagai berkesinambungan laporan dari kecil, orang berbulu tegak dari Indonesia, melalui India dan Ceylon kuno (Nittaewo), ke tanah air "Lucy." Laporan dari Sehite (Afrika Barat) dan Agogwe (Afrika Timur) terutama menarik untuk pencocokan orang-orang dari Ebu Gogo dari Pulau Flores.
Pada tahun 1940, ada banyak laporan dari kemerahan berambut Sehite di Pantai Gading, di mana tidak ada pigmi diketahui sama sekali.
The cryptozoologist Bernard Heuvelmans percaya makhluk-makhluk kecil mungkin Proto-Pigmi, proto-Bushmen, atau Australopithecus (spesies gracile).
Heuvelmans berkomentar di Di Track diketahui Hewan (pada tahun 1955 di Perancis, dan pada tahun 1958 dalam bahasa Inggris): "Sekarang tidak ada kera dikenal, bahkan di antara antropoid, yang biasanya berjalan tegak dengan kaki belakangnya ... .Perhaps Agogwe karena itu adalah laki-laki benar-benar kecil. "


ia kecil spesies manusia dijuluki "Hobbit" adalah lebih tua dari yang sebelumnya diakui, para ilmuwan sekarang mengatakan.
Penemuan Homo floresiensis pada tahun 2003 menimbulkan sensasi karena tampaknya makhluk itu bisa saja hidup di masa lalu cukup baru-baru ini.
Tetapi analisis baru menunjukkan hominin kecil mungkin punah setidaknya 50.000 tahun yang lalu - tidak 12.000 tahun yang lalu awalnya diduga menjadi kasus.
Para peneliti melaporkan penilaian mereka direvisi dalam jurnal Nature.
Prof Bert Roberts, dari University of Wollongong, Australia, mengatakan kencan baru benar-benar menyelesaikan apa yang selalu menjadi kepala-scratcher: bagaimana mungkin untuk floresiensis bertahan selama 30.000 sampai 40.000 tahun setelah manusia modern diyakini telah melewati Indonesia .
"Nah, sekarang tampaknya kita tidak hidup bersama spesies kecil ini untuk waktu yang lama, jika sama sekali. Dan sekali lagi baunya dari manusia modern memiliki peran dalam kejatuhan belum spesies lain," katanya kepada BBC News.
"Setiap kali manusia modern tiba di tempat yang baru, itu cenderung menjadi berita buruk bagi fauna endemik. Hal pergi berbentuk buah pir cukup cepat."


Ini tidak berarti kita harus membunuh hobbit; itu hanya mungkin bahwa kita membuat hidup sengsara bagi mereka.

manusia modern bisa outcompeted rakyat kecil untuk sumber makanan dan tanah, misalnya.

The Liang Bua gua di pulau Flores di mana fosil Hobbit yang digali terus diselidiki.

Tahun-tahun telah melihat peneliti menggali melalui daerah baru, untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang bagaimana sedimen yang terstruktur.

Sekarang transpires bahwa spesimen floresiensis pertama yang diajukan tepat di bawah sebuah ketidakselarasan - sebuah hilang, terkikis lapisan bahan.

Tidak adanya sedimen ini membuat konteks 2.003 temuan tampak lebih muda dari yang sebenarnya.


Berbagai teknologi kencan kemudian telah diterapkan isi gua - arang, sedimen, flowstones, abu vulkanik dan bahkan H. floresiensis tulang sendiri - untuk membantu membangun timeline baru.

Hal ini menunjukkan sisa-sisa kerangka floresiensis makhluk antara sekitar 100.000 dan 60.000 tahun.

"Tapi kemudian kami memiliki beberapa alat batu yang berusia 50.000 tahun dan ini sangat mungkin dibuat oleh Hobbit," jelas Prof Roberts.

"Kami mengatakan 'sangat mungkin', bukan karena mereka alat-alat batu kecil bisa muat di tangan mereka, tetapi karena mereka terbuat dari batu vulkanik yang disebut silisifikasi tuff, yang mereka tampaknya lebih suka.

"Ketika manusia modern datang melalui daerah itu, kami menggunakan alat-alat batu yang terbuat dari rijang, misalnya.

"Jadi, 50.000 tahun yang lalu adalah ketika para hobbit menghilang, sejauh yang kami bisa menentukan. Tapi kemudian kami belum digali seluruh gua belum."


Salah satu implikasi penting dari kencan baru adalah bahwa ia menebang salah satu awal kontra-teori tentang asal-usul hobbit - bahwa mereka tidak mungkin spesies yang terpisah tetapi hanya bentuk yang sakit dari manusia modern.

Tetapi jika Hobbit tinggal di Flores 100.000 tahun yang lalu, pandangan ini tidak lagi dapat dipertahankan: tidak ada manusia modern telah tercatat di Asia Tenggara sejauh kembali waktu.

Prof Chris Stringer, dari Museum Sejarah Alam di London, UK, adalah seorang ahli manusia purba.

Dia setuju bahwa penelitian baru ini membantu meluruskan kisah Hobbit, dan membuatnya lebih mungkin bahwa kami terlibat dalam kepunahan mereka entah bagaimana.

"Hal yang menarik dan rumit lain untuk berpikir tentang adalah kemungkinan kawin silang. Kita tahu manusia modern kawin dengan Neanderthal dan Denisovans (spesies manusia kuno lainnya), sehingga mereka bisa berkumpul dengan floresiensis? Apakah ada orang di bumi saat ini yang memiliki sedikit DNA Hobbit di dalamnya? Anda tidak bisa aturan itu. "


[BBC,Cryptozoonews]    
loading...

Labels: cryptid

Thanks for reading Hobbits Mahkluk Kecil Pemangsa. Please share this article.

Share:

4 Komentar untuk "Hobbits Mahkluk Kecil Pemangsa"

hihiihih. Jadi Takut liat makluk kecil ini..

Tapi di pilim pilim beda ya.

ini kalo di indonesia gimana yak hobbitnya? gk kebayang kalo ane nyasar di hutan ketemu manusai itu

di indonesia biasa di sebut orang pendel atau orang bunian