-->

J'ba FoFi Laba-Laba besar berbisa pemakan manusia

The J'ba Fofi, juga dikenal sebagai Kongo raksasa Spider, spesimen dari cryptids seperti laba-laba yang dikatakan menghuni hutan Kongo, mereka juga mungkin merupakan spesies baru Arakhnida. Sebagian besar banyak cerita anekdot menggambarkan laba-laba menggali terowongan dangkal di bawah akar pohon dan menyamarkannya dengan tempat tidur besar daun. Kemudian mereka membuat web hampir tak terlihat antara liang mereka dan pohon terdekat, booby-menjebak semuanya dengan jaringan garis perjalanan. Beberapa makhluk-segera malang berakhir pada menu-akan perjalanan garis memperingatkan laba-laba. Korban akan dikejar ke web. jeratan predator ini mirip dengan beberapa spesies trap-door laba-laba.Agaknya, telur J'ba Fofi adalah kuning pucat-putih dan berbentuk seperti kacang. Asli mengklaim tukik berwarna kuning terang dengan perut berwarna ungu. warna mereka menjadi lebih gelap dan coklat pada saat jatuh tempo. 

Beberapa penduduk asli pribumi ke daerah di Kongo di mana J'ba Fofi telah terlihat menegaskan bahwa laba-laba pernah cukup umum, tetapi telah menjadi sangat langka.Sepenuhnya akun oleh orang Barat muncul dalam sebuah buku cryptozoological oleh George Eberhart. Pada halaman 204, Eberhart berhubungan pengalaman menakutkan dari pasangan Inggris bepergian melalui daerah hutan dari apa yang sekarang disebut Kongo: "RK Lloyd dan istrinya otomotif di Belgia Kongo pada tahun 1938 ketika mereka melihat sebuah objek besar melintasi jalan di depan mereka. Pada awalnya, mereka pikir itu kucing atau monyet, tetapi mereka segera menyadari itu adalah laba-laba dengan kaki hampir 3 kaki. "naturalis dan cryptozoologist yang terkenal, William J. Gibbons, telah diburu untuk apa yang dipikirkan mungkin dinosaurus Afrika hidup disebut Mokele-mbembe. Pada ekspedisi ketiga dalam mencari makhluk itu ia tiba pribumi yang terkait pengalaman mereka dengan laba-laba raksasa.  

Ia berbagi pengalamannya dengan pembaca sekembalinya ke Kanada:"Pada ekspedisi ini ketiga ke Afrika Equatorial, saya mengambil kesempatan untuk menanyakan jika pigmi tahu dari laba-laba raksasa seperti itu, dan memang mereka! Mereka berbicara tentang JBA Fofi, yang merupakan" raksasa "atau" laba-laba besar. "Mereka dijelaskan laba-laba yang umumnya berwarna coklat dengan perut ungu. Mereka tumbuh cukup ukuran besar dengan rentang kaki setidaknya lima kaki. The arakhnida raksasa menenun bersama-sama sarang yang terbuat dari daun mirip dalam bentuk dengan sebuah gubuk kerdil tradisional, dan berputar web melingkar (dikatakan sangat kuat) di antara dua pohon dengan untai membentang di jejak permainan. ""Ini raksasa laba-laba tinggal di tanah memangsa kijang kecil hutan, burung, dan game kecil lainnya, dan dikatakan sangat berbahaya, belum lagi sangat berbisa," negara Gibbons. "Laba-laba dikatakan untuk meletakkan putih, telur kacang berukuran di cluster, dan pigmi memberi mereka tempat tidur yang luas ketika ditemui, namun telah membunuh mereka di masa lalu. The laba-laba raksasa yang pernah sangat umum tetapi sekarang pemandangan langka. "Banyak penduduk asli menggambarkan laba-laba seperti pernah menjadi banyak, tapi sekarang spesies menghilang. Perambahan oleh peradaban dalam bentuk hutan hujan yang dikonversi ke pertanian mungkin telah mendorong laba-laba dari habitat alami mereka.
loading...

Labels: cryptid

Thanks for reading J'ba FoFi Laba-Laba besar berbisa pemakan manusia. Please share this article.

Share:

0 Komentar untuk "J'ba FoFi Laba-Laba besar berbisa pemakan manusia"