-->

Fakta Tentang Vitsin Alias MSG Yang Banyak Tidak Diketahui

Ada yang menyebutnya Vitsin, Vetsin, atau Micin, yang sebenarnya adalah penyedap rasa yang dikenal sebagai MSG (monosodium glutamate). Ini juga diakui sebagai salah satu jenis rasa yang dikenal sebagai rasa umami. Kehadirannya melengkapi jenis rasa lainnya yang sudah lebih dikenal, yaitu manis, asin, asam, dan pahit. Berkat MSG, rasa masakan menjadi lebih nikmat.

Maka tak heran hampir semua jenis masakan menggunakan MSG sebagai salah satu bumbu wajib untuk memperkaya rasa.
 
Fakta tentang vitsin alias msg
Fakta tentang Vitsin, micin, alias MSG.

Masalahnya, banyak yang beranggapan bahwa vitsin tidak aman bagi tubuh, bahkan disebut-sebut dapat menyebabkan penyakit yang vatal. Benarkah?

Bahkan ada yang mengaitkan micin dengan sindrom masakan ala Cina yang dikenal dengan Chinese restaurant syndrome. Yaitu kondisi tubuh merasakan sakit atau nyeri karena sering mengonsumsi makanan khas Cina.

Bagaimana fakta sebenarnya tentang MSG sehingga membuat kita bisa memposisikan MSG secara proporsional dalam penggunaan sehari-hari.

Disarikan dari berbagai sumber tepercaya, berikut fakta tentang vitsin atau MSG yang perlu kita ketahui.

Apa itu MSG?



Monosodium Glutamat (MSG) adalah garam natrium dari asam amino glutamate, yang merupakan gabungan dari sodium/natrium (garam), asam amino glutamate dan air.
  
MSG dihasilkan dari tetes tebu pilihan melalui proses fermentasi oleh bakteri Brevi-bacterium lactofermentum yang menghasilkan asam glutamat yang selanjutnya dilakukan penambahan garam sehingga mengkristal. Itu sebabnya MSG bentuknya Kristal putih.

Pada 1908, seorang profesor Jepang bernama Kikunae Ikeda berhasil mengekstraksi glutamat dari kaldu sup rumput laut. Ternyata penambahan glutamat dapat memberikan rasa gurih pada sup.

Kemudian Profesor Ikeda mengajukan paten untuk memproduksi MSG dan sejak itu manfaat MSG sebagai penambah rasa gurih mulai menyebar ke seluruh dunia melalui setelah diproduksi secara komersial.

Pada saat ini, pembuatan MSG tidak hanya diekstraksi dari sup rumput laut,  namun telah diproduksi dengan fermentasi tebu, molase, dan gula bit.

Kandungan Glutamate banyak terdapat di berbagai makanan




Salah satu kandungan kimiawi dari MSG, yaitu asam glutamate, juga ditemukan pada berbagai jenis bahan pangan sehari-hari seperti tomat, jamur, keju parmesan, asparagus dan sejumlah buah dan sayuran lain.

Pada makanan berprotein tinggi seperti susu, telur, daging merah dan ikan juga mengandung protein glutamate.

Malahan air susu ibu (ASI) pun memiliki kandungan glutamate 10 kali lebih banyak daripada susu sapi. Dan seperti diketahui, ASI merupakan makanan yang terbaik bagi pertumbuhan bayi.

Kandungan natrium pada MSG lebih sedikit dari garam meja



Dibandingkan garam meja, kandungan natrium pada MSG ternyata lebih sedikit. Yaitu 40% berbanding 12%. Atas hal tersebut, ada yang menyarankan menggunakan MSG untuk menggantikan garam meja dalam makanan bagi penderita hipertensi yang mengharuskan menjalani diet natrium.

Menurut Prof Dr Ir Ahmad Sulaeman, MS, CHt, Guru Besar Bidang Keamanan Pangan dan Gizi dari Fakultas Ekologi Manusia (FEMA) IPB, bumbu umami seperti MSG bisa menjadi alternatif pengganti garam.


Untuk menyiasati pengurangan asupan garam atau diet rendah garam, kita dapat mengganti penggunaan sebagian garam dengan bumbu umami seperti MSG.


Menurutnya, kandungan terbesar MSG berupa asam glutamat sebanyak 78 persen. Lainnya natrium 12 persen, dan air 10 persen, dan merupakan zat gizi.


Penggunaan MSG sebagai pengganti garam bisa membuat makanan memiliki cita rasa yang tinggi, namun rendah garam. Banyak penelitian terdahulu yang membuktikan bahwa penggunaan MSG bermanfaat untuk membantu penurunan asupan garam namun tetap menjaga palatabilitas makanannya.


Glutamate dibutuhkan untuk metabolisme tubuh



Glutamate adalah salah satu jenis asam amino. Dan dalam proses metabolisme tubuh, glutamate juga dibutuhkan oleh sel-sel pencernaan. Jadi tubuh pun pada dasarnya membutuhkan glutamate.

MSG Aman untuk tubuh


Dibalik pro kontra terkait dampak MSG terhadap kesehatan, hasil riset menunjukkan bahwa MSG aman dikonsumsi.

Tahun 1987, Joint Expert Committee on Food Additives (JECFA) dari Badan Pangan Dunia milik PBB serta WHO, menempatkan MSG dalam kategori bahan penyedap masakan yang aman dokonsumsi dan tidak berpengaruh pada kesehatan tubuh.

Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) sejak 1958 juga telah menyatakan bahwa MSG aman digunakan. Hal ini berdasarkan laporan dari Federation of American Societies for Experimental Biology yang beranggotakan para ahli nutrisi yang tergabung dalam American Society for Nutrition.

Oleh FDA, MSG dimasukkan dalam kategori GRAS atau Generally Recognised As Safe (secara umum, aman dikonsumsi).

Pernyataan ini diperkuat oleh European Communities Scientific Committee for foods pada tahun 1991.


Menurut Food and Drug Administration, rata-rata manusia mengonsumsi sekitar 13 gram glutamat setiap hari dari protein dalam makanan yang dikonsumsi sehari-hari. Sementara asupan MSG yang ditambahkan dalam masakan diperkirakan hanya sekitar 0,55 gram per hari.

Jadi selama pemakaian dalam batas wajar, MSG aman dan tidak berdampak buruk bagi kesehatan.

Meskipun demikian, pemakaian MSG sebaiknya dibatasi untuk ibu hamil dan balita. Pada ibu hamil sebaiknya mengurangi konsumsi MSG mengingat apa pun yang masuk ke ibu akan disalurkan oleh plasenta ke janin. Sedangkan untuk balita karena pencernaannya belum kuat.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia 69/1999, Badan Pengawas Obat dan MAkanan Indonesia melarang tegas penambahan MSG pada makanan pendamping ASI maupun susu formula untuk menghindari risiko gangguan kesehatan yang mungkin timbul.

Batas ambang konsumsi MSG


Jika MSG aman dikonsumsi, berapa banyak takaran pemakaiannya yang direkomendasikan? Ternyata belum ada aturan yang baku baku, termasuk yang dikeluarkan oleh lembaga pangan dan kesehatan dunia (FAO dan WHO).

Peraturan Menteri Kesehatan RI No.722/Menkes/Per/IX/88 menyebutkan penggunaan MSG dibatasi secukupnya, tidak boleh berlebihan. Namun tidak dijelaskan secara detail berapa gram/hari yang dianjurkan.

Berdasarkan hal yang sudah bisa diketahui adalah titik optimal rasa gurih yang bisa dirasakan seseorang maksimal 5 gram/hari. Tentunya penggunaan MSG untuk masakan sehari-hari kita masih kurang dari takaran itu.

Bahan pengganti MSG


Bagi kamu yang masih merasa tidak nyaman menambahkan MSG dalam masakan, bisa menggunakan alternatif lain sebagai penambah rasa.

Ada banyak bahan makanan lain yang bisa dijadikan pengganti MSG untuk menyedapkan makanan. Antara lain dengan menambahkan kaldu dari tulang sapi atau ayam.

Bahan-bahan makanan yang bisa menggantikan kegunaan MSG di antaranya adalah sayuran hijau seperti brokoli, sawi putih, kacang, kentang, daun bawang, seledri, tomat, dan asparagus. Sedangkan bahan dari seafood bisa berupa gurita, cumi, tiram, kombu laut, bonito kering, dan sarden kecil kering.

Rasa gurih atau umami yang dihasilkan dari MSG bisa juga berasal dari aneka jamur, bawang-bawangan, rempah, dan bumbu-bumbu dapur seperti terasi dan tauco.

Jadi ternyata banyak juga bahan makanan lain yang bisa dijadikan pengganti MSG. Cita sara gurih yang berasal dari menambahkan MSG bisa didapat dengan mencampurkan bahan-bahan tersebut ke dalam masakan.

Setelah mengengetahui fakta tentang vitsin, vetsin atau micin alias MSG yang ternyata aman-aman saja untuk kesehatan, kamu bisa lebih bijak menyikapi keberadaannya. Meskipun vetsin terbukti tidak berbahaya, tapi penggunaannya tetap harus dalam takaran sewajarnya.

MSG yang bahan bakunya dari tetes tebu melalui proses fermentasi bukan merupakan unsur kimia yang berbahaya. Meskipun demikian, penggunaan vetsin tetap harus dalam takaran sewajarnya.

Dan bagi yang ingin tetap mempertahankan pola makan tanpa MSG pun masih bisa menggunakan bahan lain sebagai ganti rasa gurih dari MSG. Jadi jangan ada kontroversi lagi tentang vitsin ya.
loading...

Labels: Kesehatan, Vetsin

Thanks for reading Fakta Tentang Vitsin Alias MSG Yang Banyak Tidak Diketahui. Please share this article.

Share:

0 Komentar untuk "Fakta Tentang Vitsin Alias MSG Yang Banyak Tidak Diketahui"