-->

Pengalaman Horror Selama di Kos

Selama di kos

Gue tinggal di sebuah kota kecil di daerah Kalimantan Tengah, gue sekolah di SMK. Saat itu gue masih kelas 2 SMK.
Hidup gue aman dan tentram sampai gue pindah ke kos baru yang pemiliknya adalah seorang pemilik percetakan. Kos gw bersebelahan sama percetakan miliknya, bahkan ada pintu yg menghubungkan kos gw dengan percetakan.
Sebenernya gw sdh nyaman tinggal di kos yg lama, tetapi karena harga kos yg lumayan mahal sekitar 500 rb perbulan. Itu adalah jumlah yg besar untuk org seukuran gw, blm lg jarak sekolah gw yg lumayan jauh yg mengharuskan gw mengeluarkan uang ekstra untuk biaya transportasi ke sekolah. Setiap hari gw menggunakan sepeda motor untuk ke sekolah yg berjarak -/+ 8 KM dari pusat kota (Sekolah gw jg angker menurut beberapa orang, tapi gw gk bakalan ceritakan karena gw gk pernah ngalamin yang aneh2 di sekolah selain kesurupan2).
Hingga pada akhirnya gw memutuskan untuk pindah kos. Kos yang baru lumayan murah dengan biaya sewa 250 rb perbulan. Di kos yg baru ini terdapat 5 kamar, 4 kamar sdh terisi. Ternyata kos disini campur antara cowok dan cewek, gw seneng karena di kos yg baru ini terdapat 3 cewek yg menempati 3 kamar di kos itu. Seneng jg gw tau kalo disini ada ceweknya, gk kaya di kos gw yg lama semuanya cowok, karena memang kos cowok.
Gw pindah ke kos itu dengan dibantu temen gw di kos yg lama. Setelah mengangkut barang2 dari kos lama, akhirnya selesai (barang2 gw cuma sedikit). Selama gw pindahan gw belum melihat penghuni kamar yg lain. Menurut pemilik kos (om Dodi gw panggil (nama samaran)) Cewek yang nempatin kamar sebelah gw lagi pulang kampung sedangkan yg lainnya mungkin sedang keluar (oiya, hari itu emang hari sabtu, wajar kalo ada yang pulang kampung).
Sore itu Ryan yg membantu gw pindahan, Ryan tiduran dalam kamar gw. Karena merasa haus gw putuskan pergi ke warung untuk membeli minum.

Quote:Ini adalah hal aneh yang gw rasakan pertama kali di kos ini

Gw : “gw beli minum dulu ke warung, gw haus”
Ryan : “eh, gw nitip beli rokok dong” gw pun berangkat
Setelah kembali dari warung gw lihat Ryan nonton tv (tv berada di dekat dapur, jalan menuju ke wc) gw lempar sebungkus rokok pesenan dia. Dia kaget “darimana lu? Bukannya tadi di wc?”
Gw : “kan gw barusan dari warung, gmn sih lu?”
Ryan : “gw pikir lu yg di wc, tadi kaya ada suara orang mandi di wc”
Gw : “ngaco lu, kan lu sendiri yg nitip beliin rokok”
Ryan : “lah, trus siapa yg di wc?”
Gw : “temen sekos kali”
Ryan : “gk tau tuh, tapi dari tadi gw Gk ngeliat ada orang di kos”
Setelah itu Ryan menyalakan sebatang rokok dan menuju ke wc untuk mengecek. Beberapa saat kemudian dia kembali.
Ryan : “iya, ternyata wcnya kosong. Tapi beneran tadi gw denger kaya ada suara orang di wc, sumpah Jhon. Kalo emang ada yang ke wc pasti dia lewat sini kalo keluar”
Gw : “perasaan lu aja kali. Emangnya lu tadi gk lihat pintunya ketutup apa gk?” tanya gw
Ryan : “gw gk ngecek, gw langsung nonton aja sambil nungguin karena gw pikir itu lu”
Gw : “mungkin itu org di percetakan sebelah kali” Karena memang pintu yang menghubungkan percetakan dengan kos terletak di dapur.
Ryan : “iya kali ya”
Saat itu gw gk mikir yang aneh2, karena memang gw gk suka mikir yang aneh2 (kecuali aneh2 yang lain ). Sesudah itu gw dan Ryan melanjutkan nonton tv, tidak lama teman satu kos gw datang.
Gw : “hei, lu bedua pasti yg ngekos disini jg kan. Perkenalkan nama gw Jhon” ucap gw sambil mengulurkan tangan
Faisal : “oiya, gw Faisal. Lu pasti yang nempatin kamar di sebelah ya?”
Ridho : “gw Ridho, sori ya kita gk bisa bantu lu pindahan”
Gw : “oiya, gk pp barang gw dikit jg kok. Gw dibantu sama temen gw, oiya ini temen gw Ryan”
Ryan : “halo, gw Ryan”
Ridho : “udah lama pindahannya?”
Gw : “tadi dari sekitar jam 2an”
Ryan : “lu bedua hati2 sama Jhon, dia kalo tidur suka gigit” lanjut Ryan sambil tertawa
Gw : “emangnya lu kalo tidur suka kungfu” sahut gw, kemudian disambut tawa oleh mereka.
Ridho : “eh gw mau mandi dulu ya, badan udah pada lengket2”
Gw : “yaudah, lu gk mandi jg Sal?”
Faisal : “entar habis Ridho mandi baru gw mandi, kalo mandi sama2 entar gw diperkosa Ridho” mendengar ucapan Faisal, kami tertawa. Ridho dan Faisal adalah teman sekamar.
Setelah itu kami melanjutkan nonton tv sambil bercerita. Selesai Ridho mandi, dilanjutkan Faisal mandi. Gantian Ridho yang menemani kami menonton tv, hingga datanglah Siska yang juga ngekos disitu.
Ridho : “udah balik lu Sis? Oiya ini Jhon yang baru ngekos disini”
Siska : “halo, gw Siska”
Gw : “iya, gw Jhon”
Faisal : “eh hati2 lu Jhon sama siska, dia yang paling galak dikos ini. Bahkan lebih galak dari Om Dodi” tiba tiba Faisal yang baru dari kamar mandi mengejek Siska yang kemudian dijawab dengan cubitan di perut Faisal diiringi dengan ringisan Faisal.
Faisal : “buset lu Sis, kalo nyubit kira2 dong. Sakit banget tau, tuh sampe merah gt. Entar dikira bekas cupang lu lagi sama cewek gw” sahut Faisal sambil menghindar dari cubitan siska lagi.
Siska : “lu yg harus hati2 sama cowok mesum ini Jhon, bisa2 lu disodomi lg. Udah ah gw ke kamar dulu”
Gw hanya tertawa, kemudian Siska masuk kamar. Menurut gw Siska ini orangnya judes, pantas saja Faisal bilang Siska galak. Tapi mukanya lumayan cantik sih menurut gw, kulitnya item. Kaya kata orang2 sih item manis, hehe.
Jam setengah 6 gw mandi karena udah gelap. Di daerah gw jam setengah 6 udah gelap. Sehabis mandi gw nanya sama Ryan gk mandi dlu, dia bilang kalo udah balik ke kosan aja. Gw ajak Ryan duduk di kursi depan kosan sambil ngerokok karena yang lain pada malam mingguan (jangan tanya kenapa gw sama Ryan gk malam mingguan), gk lama datang lagi cewek diboncengi seorang cowok kayanya sih cowoknya. Ternyata cewek itu adalah Maria (nama samaran) temen satu sekolahan gw, ternyata dia juga ngekos disini. Waktu itu Maria langsung masuk kos tanpa memperhatikan dua cecunguk yang lagi duduk duduk di kursi depan kosan.
Ryan : “wih, semok jg tuh cewek Jhon. Bakalan betah dah lu tinggal disini, jadi ngiri gw sama lu” gw akui badan Maria emang semok, walaupun badannya agak pendek tapi t*teknya gede banget. Gue taksir kira2 36B (efek keseringan baca cerita S*ks ) sebenernya gw jg gk tau gimana gedenya 36B
Gw : “dia Maria, cewek satu sekolahan sama gw. Ogah ah, orangnya ganjen tau”
Ryan : “justru itu kesempatan lu buat melepaskan keperjakaan lu”
Gw : “sialan lu, kayak udah pernah aja lu?”
Ryan : “biar gini2 gw sudah gk perjaka cuk”
Gw : “paling jg solo S*eks lu” sahut gw sambil noyor kepala Ryan
kami terus becanda sampai akhirnya Ryan pulang karena sudah jam 7 malam. Akhirnya gw masuk rumah, saat gw mau nonton tv ternyata Maria keluar dari kamar mandi baru selesai mandi. tampak handuknya yang kekecilan, kelihatan kalo t*teknya agak nyembul. Gw kaget jg ngelihat dia kaya gt, tapi kayanya dia cuek aja mengetahui arah pandangan gw ke t*teknya.
Maria : “eh lu Jhon? Lu yang nempatin kamar di depan ya?”
Gw : “iya, lu Maria kan yang di kelas B3?”
Maria : “iya”
Gw : “eh lu gk malam minguan apa?”
Maria : “gw baru putus sama cowok gw”
Gw : “Oo, trus lu gk keluar?”
Maria : “tadinya gw mau keluar, tapi tau lu tinggal disini jadinya gw males keluar” jawab Maria genit “lu sendiri gk jalan Jhon?”
Gw : “gw lagi males Mar”
Maria : “entar cewek lu jalan sama cowok lain lagi”
gw : “gue gk punya cewek Mar, lagi males”
Maria : “kebetulan nih” jawab maria sambil ngedipin mata
gw : “maksud lu?” gw pura2 gk ngerti
Maria : “gk pp. Gw make baju dulu ya, gk enak kaya gini entar T*tek gue makin nongol lg” jawabnya sambil tertawa, kayanya dia tau gw liat ke dadanya dari tadi
“eh iya” sahut gw sambil cengar cengir. Agresif jg nih cewek pikir gw. Bener kata Ryan, bisa2 perjaka gw direnggut oleh dia (kok kebalik sih? ). Setelah itu Maria kembali, kita cerita2 gk jelas sampai akhirnya dia cerita kalo sebenernya di kos ini banyak kejadian aneh. Mulai kamar yang diketuk malam2, suara cewek nangis, suara anak2 kaya lagi main2, suara orang di dapur, sampai penampakan. Maria cerita sambil deket2 sama gw, gw pikir dia cuma becanda supaya cari kesempatan deket2 gw (kege’eran). Saat Maria cerita suatu kejadian “Saat itu listrik mati, gw mau ngambil korek di dapur, tiba2 gw ngeliat kaya bayangan item di dapur” . Belum selesai cerita tiba2 seperti suara panci yang jatuh di dapur, gw sama Maria kaget. Secara refleks dia meluk tangan kiri gw, terasa benda kenyal menekan di lengan gw. Diantara kaget sama menikmati gw mencoba menenangkan Maria (biar kelihatan berani).
Gw : “gk papa, paling jg kucing atau orang percetakan sebelah yang ke wc” ucap gw berusaha nenangin dia
Maria : “mana mungkin orang percetakan, kalo malam gk ada yang berani kerja. Lagian pintu yg menghubungkan ruangan sebelah sama kos gk bisa dibuka”
gw : “gk berani kerja kenapa emang?”
loading...

Labels: horor

Thanks for reading Pengalaman Horror Selama di Kos. Please share this article.

Share:

2 Komentar untuk "Pengalaman Horror Selama di Kos"

hihihi,,serem banget sih ceritanya, jadi ikut takut